RSS

Ku Tau dia bukanlah bidadari dan aku pun bukan Malaikat

saltcoffee87

Ya Allah jika Kau tak punya alasan untuk mencintaiku, karena kehinaanku
Maka cintailah Istriku karena selalu berusaha untuk menjaga Firman-Mu
maka Cintai dan sayangilah dia

Kemudian ya Allah, cintai dan sayangilah aku
Sebab aku mencintai dan menyayangi dia
Karena aku punya alasan terkuat untuk mencintainya
Yaitu Engkau mencintai dan menyayanginya

Ku Tau dia bukanlah bidadari , namun aku pun bukan Malaikat

Maka bantu dan kuatkan aku untuk menjaga hati dan ibadahku agar selalu dekat dengan-Mu
Agar aku mendapatkan ridho-Mu
Sebab aku yakin keridhoanku padanya
adalah sejalan dengan keridhoan-Mu padaku

Ridhoilah Keluarga Kami
dalam Mengarungi sisa umur…
Menapaki jalan kearah Mu…
Dan melukis keindahan untuk dunia dan akhirat kami…

Tolong beri kesabaran yang penuh…
dalam melalui detik-detik waktu yang berjalan…

Amien……

Doa ini untuk Istriku yang telah mengingatkan tentang kekuasaan-Nya, menjadikan aku kembali merindukan cinta-Nya, Smoga Alloh slalu membimbing & membahagiakan Kita…

Amien

Lihat pos aslinya

Iklan
 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Desember 8, 2015 in Aku

 

Dari Sang Pecundang ( Tulisan Lama )

Semua berlalu begitu cepat
kusadari kuciptakan perihku
Tak kuasa akan semuanya
Hanya diam tak bergeming
Kuanggap takdir menyelimuti
Seperti terhempas ke palung kepedihan
Meninggalkan sesal yang tak berujung
Perlahan mengiris hati
Tanpa henti
Tak pernah hilang
Hanya Tersimpan di hati
Tak berharap untuk di kenang bahkan terulang
Hanya ingin mencurahkan dari hati terdalam
Permohonan maaf
Yang tak terucap
Dari sang pecundang.

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Februari 5, 2013 in Aku

 

Hanya Untuk Wanita ( Renungan )

Kami tahu, kalian para wanita sungguh sebenarnya menghargai usaha yang kami lakukan. dan yang kalian harus tau, kami selalu bersungguh-sungguh untuk orang yang kami sayangi! Hanya saja kami butuh kalian tersenyum ketika kami merasa lelah, hampir putus asa, dan sungguh kami akan kembali mngerjakan itu untuk kalian. semua! hanya karena kalian.

Dan… Kami pun tahu. bahwa ketika kalian hanya diam dan memperlihatkan bahwa kalian bosan, kalian ingin kami tetap sabar. tapi kami tidak mau terlihat tidak bisa mengerti kalian dengan mengajukan pertanyaan “jadi maunya gimana?”. kami akan diam sesaat, dan berpikir apa yang bisa membuat senyum kalian kembali lagi? Karena senyum kalian yang menghidupkan hidup kami, sungguh! semua hanya karena kalian.

Kami sebenarnya pun tahu, bahwa kalian senang jika kami menulis kata-kata romantis seperti di film2 yang kalian tonton. Kalian berangan-angan bahwa hal yang terjadi di film itu terjadi dalam kehidupan kalian? (*ya kan?). tapi justru karena kalian sering mengangan-angankan hal itu, kami tidak melakukan itu untuk kalian, kami berpikir keras, memutar otak menyiapkan kejutan yang bahkan tidak terpikir di angan2 kalian, untuk melihat kalian tersenyum, sungguh! semua hanya karena kalian.

Kami pun tau, kalian menerima kami di samping kalian bukan semata2 kami tampan. ketika kalian mengidolakan seseorang yang tampan maka kami akan memasang tampang tidak peduli, dan mencoba mengalihkan pembicaraan, bukan kami tidak peduli, sebenarnya kami cukup muak dengan cara kalian menyanjung lelaki yang bahkan mengenal kalian saja tidak, tapi kami harus menjadi pemimpin yang baik untuk kalian. dan menjadikan kami bersikap lebih bijaksana di depan kalian. sungguh! semua itu hanya karena kalian.

Kami cukup mengerti bahwa kalian menghargai setiap usaha yang kami lakukan untuk membantu kalian mengerjakan tugas kalian, ketika kalian mengatakan dalam kesulitan, sungguh kami akan berusaha sebisa kami untuk membantu kalian. dan ketika kami datang kerumah kalian dengan makanan, tanpa tugas yang kalian butuhkan, artinya kami tidak mendapatkan apa yang kalian cari dan yang ada dipikiran kami saat itu hanyalah bahwa usaha terakhir yang dapat kami lakukan hanya menemani kalian! hingga tugas itu selesai, meyakinkan bahwa kalian tidak lupa untuk mengisi perut kalian, kami sungguh khawatir pada kesehatan kalian. sungguh,semua itu hanya karena kalian.

Kami pun tau kalian menilai kami minus ketika tau kami merokok, dan ketika itu juga kami berusaha menghilangkan kebiasaan kami. Ketika kami tidak berhasil, maka kami akan berusaha menguranginya. menghilangkan kebiasaan itu sedikit demi sedikit. namun ketika tidak berhasil juga maka kami tidak akan merokok di depan kalian. namun, ketika kalian trus menekan kami, maka dengan sangat terpaksa kami akan berbohong pada kalian, walaupun kami tau hal itu salah, namun itu kami lakukan hanya untuk membuat kalian nyaman di samping kami. sungguh, semua itu hanya karena kalian..

Kami tau, kalian kesal ketika kami mengacuhkan kalian hanya untuk bermain game bersama teman2 kami. tapi ketika itu, ketika ada sedikit waktu, kami mencari handphone kami dan menanyakan kabar kalian, karena kami ingin mengetahui kabar kalian. dan tahukah kalian? sebelum kami bermain game itu, kami membicarakan pasangan kami masing-masing, membanggakan bahwa kami memiliki pasangan terbaik di dunia! atau membicarakan masalah-masalah yang timbul pada hubungan kami, dan masing-masing akan memberikan sarannya untuk menyelesaikan masalah kita, itu kami lakukan hanya karena kami ingin mendengarkan pendapat orang yang dekat dengan kami mengenai keputusan yang akan kami buat. Kadang memang kami mematikan handphone kami, namun ketika kami mengetahui kalian menelpon atau membaca sms dari kalian, maka kami akan meletakkan game itu dan berlari ke pojok kamar menelepon kalian. tidak

peduli teman2 kami bersorak sorak menggoda kami, sungguh, semua itu hanya karena kalian..

Kami pun sadar, kami bukan bayi yang harus kalian ingatkan untuk sembahyang, atau makan. kadang kami akan bersikap tak peduli. Namun ketika kami membaca sms kalian atau mendengarkan suara kalian ketika mengingatkan kami untuk makan, maka pada saat itu kami pasti tersenyum dan berterima kasih (walaupun tidak kami ucapkan), dan ketika kami membalas dengan kata-kata “iya, kamu juga ya..”,

maka kami benar2 tulus mengatakannya… sungguh, semua itu hanya karena kalian…

Ketika kami acuh pada kalian, maka pada saat yang sama kami sedang menyiapkan kejutan untuk kalian. dan ketika kami memberikan barang milik kami pada kalian waktu mengantarkan kalian hingga pintu dan pamit pada orang tua kalian, maka kalian harus tau bahwa barang itu adalah barang yang berharga untuk kami. (walaupun barang itu terlihat biasa untuk kalian) tolong tersenyumlah untuk kami, karena senyum itu yang menghidupkan hidup kami! sungguh, semua itu hanya karena kalian..

Dan ketika kalian bersedih, lalu kami melakukan hal-hal konyol, melontarkan lelucon-lelucon yang mungkin tidak lucu. maka kami sungguh tidak bermaksud memperkeruh suasana, kami ingin melihat kalian kembali tersenyum. hanya itu. dan ketika kalian melihat kami dengan pandangan tidak suka, maka ketika itu kami sungguh merasa bersalah. jalan terakhir yang akan kami lakukan adalah meminta maaf. berharap itu dapat sedikit mengurangi beban kalian. sungguh, semua itu hanya karena kalian..

Sejujurnya kami tidak menyukai pujaan hati kami menangis. sungguh itu membuat kami bingung setengah mati! maka tolong jangan salahkan kami,
ketika kami meminta kalian berhenti menangis. namun kami pasti akan mendengarkan apa yang kalian ucapkan dalam tangis kalian, dan percayalah,
kami akan tetap disamping kalian walaupun kalian menangis hingga tertidur di depan kami. maka, kami akan membawa kalian masuk kerumah dan pamit
pulang pada ayah ibu kalian. dan tunggulah, maka kami akan menelepon kalian keesokan harinya untuk menanyakan kabar kalian. atau datang ke rumah
membawakan coklat untuk melihat senyum kalian lagi. sungguh, itu hanya karena kalian..

Bagi kami, kalian tetap yang tercantik! ketika kalian bertanya mengenai berat badan kalian yang naik? atau baju kalian yang mulai tidak cukup?

maka dalam hati kami tertawa. namun yang keluar dari mulut kami hanya senyuman. kami akan berkata tidak, bukan untuk membohongi kalian, tapi karena di mata kami kalian tetap paling indah!! karena kami sebenarnya tidak mencari malaikat yang tanpa cela, atau bidadari yang paling cantik sedunia, kami mempunyai peri kecil yang selalu ada di samping kami. ya! itu adalah kalian.. mengertilah, sungguh, itu hanya karena kalian.

Ketika kalian berkata baik2 saja, maka kami akan tersenyum dan berkata, “ok, kalo ada apa2 bilang ya”. karena kami tidak ingin memaksa kalian mengatakan sesuatu yang tidak ingin kalian katakan pada kami, dan tanpa kalian minta kami akan bertanya pada sahabat kalian apakah kalian benar2 baik2 saja? jika sahabat kalian tidak mau menceritakannya maka kami tidak akan mencari tau lagi. karena kami berharap kalian cukup mempercayai kami untuk menceritakan semuanya..bukan karena kami memaksa kalian, sungguh, itu semua hanya karena kalian…

Dan ketika kalian membutuhkan kami, yakinlah bahwa kami akan selalu ada untuk kalian. ketika kalian mengatakan “tidak usah” pun, kami akan selalu ada di samping kalian. karena kalian adalah orang yang kami sayangi, percayalah..!! sungguh, semua ini hanya karena kalian..

Jika kami sudah memilih kalian, maka yakinlah, kalian adalah peri kecil kami, setidaknya itu yang kami pikirkan saat itu…

Ketika kalian (mungkin tanpa kalian sadari) menyakiti hati kami dan meninggalkan kami, kami mungkin akan marah. tapi itu hanya sesaat, dan yang kalian harus tahu, ketika kami benar2 telah memilih kalian untuk menemani kami, maka walaupun hubungan itu berakhir, separuh ruangan hati kami sudah kalian tulis menjadi ruangan kalian, maka ketika kami mempunyai kekasih yang lain, maka mereka hanya akan mengisi ruang di sisi yang lain, datang, dan pergi pada sisi itu. ruangan kalian akan tetap kosong untuk kalian, ketika kalian kembali untuk kami.

Tapi tolong, jangan khianati kami dengan lelaki yang lain! karena itu akan sangat menyakitkan untuk kami! Dan maaf, kami mungkin

akan meninggalkan kalian untuk selamanya…..

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada April 25, 2012 in Aku

 

Pecundang . . . ( Hanya unek-unek )

Kau Tau.. betapa menderitanya aku ..?

Untuk menatap dunia nyata saja ku tak mampu..

Hal bisa kulakukan hanyalah bermimpi…

Mungkin ku ingin selalu tertidur bahkan untuk selamanya…

Kau tau.. betapa tersiksanya batin ini…?

Saat semua yang ku perbuat yang terasa hanyalah sebuah kesalahan

Mungkin ku hanya seorang pecundang . .

Ku tak bisa mengahadapi kenyataan didepan mata

Sampai kapan ku seperti ini..

Terpuruk dalam Penderitaan terjerumus kedalam jurang Keputusasaan

Hanya tetes air mata yang menjadi teman sejatiku

Ku hanya mampu terdiam…

Tak sanggup melangkah dengan kenyataan

Asaku hiang, sirna ditelan keterpurukan ini……

aku sakit … jiwaku terluka . ..

Terlalu dalam ku terpuruk hingga ku tak mampu untuk bangkit lagi…

mafkan aku mungkin sekarang ku hanya berharap pada keajaiban…

….

“Mungkin ini hanya sekedar unek-unek keputusasaanku yang takut menghadapi kehidupan. Tapi slalu ku coba untuk sadar dan tidak mengikuti bisikan-bisikan keputus asaan..”

Semoga kumampu bertahan.

 
7 Komentar

Ditulis oleh pada Mei 6, 2011 in Aku

 

Ku Tau dia bukanlah bidadari dan aku pun bukan Malaikat

Ya Allah jika Kau tak punya alasan untuk mencintaiku, karena kehinaanku
Maka cintailah Istriku karena selalu berusaha untuk menjaga Firman-Mu
maka Cintai dan sayangilah dia

Kemudian ya Allah, cintai dan sayangilah aku
Sebab aku mencintai dan menyayangi dia
Karena aku punya alasan terkuat untuk mencintainya
Yaitu Engkau mencintai dan menyayanginya

Ku Tau dia bukanlah bidadari , namun aku pun bukan Malaikat

Maka bantu dan kuatkan aku untuk menjaga hati dan ibadahku agar selalu dekat dengan-Mu
Agar aku mendapatkan ridho-Mu
Sebab aku yakin keridhoanku padanya
adalah sejalan dengan keridhoan-Mu padaku

Ridhoilah Keluarga Kami
dalam Mengarungi sisa umur…
Menapaki jalan kearah Mu…
Dan melukis keindahan untuk dunia dan akhirat kami…

Tolong beri kesabaran yang penuh…
dalam melalui detik-detik waktu yang berjalan…

Amien……

Doa ini untuk Istriku yang telah mengingatkan tentang kekuasaan-Nya, menjadikan aku kembali merindukan cinta-Nya, Smoga Alloh slalu membimbing & membahagiakan Kita…

Amien

 
1 Komentar

Ditulis oleh pada Mei 2, 2011 in Aku

 

Reconciliation of my heart

Kekasihku… Debetlah cintaku di neraca hatimu Kan ku jurnal setiap transaksi rindumu Hingga setebal Laporan Keuanganku

Kekasih hatiku… Jadikan aku manager investasi cintamu Kan ku hedging kasih dan sayangmu Di setiap lembaran work sheet hatiku

Bila masa jatuh tempo tlah tiba Jangan kau retur kenangan indah kita Biarlah ia bersemayam di Reksadana asmara Berkelana di antara Aktiva dan Passiva

Mutiara kalbu ku…. Hanya kau lah Master Budget hatiku Inventory cintaku yang syahdu General Ledger ku yang tak lekang ditelan waktu

Bidadariku…. Rekonsiliasikanlah hatiku dan hatimu Seimbangkanlah neraca saldo kita Yang membalut laporan laba rugi kita Dan cerahkanlah laporan arus kas kita selamanya

Jika di hari closing nanti, Tidak ada kecocokkan saldo mungkin cinta kita harus dijurnal balik

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Mei 2, 2011 in Aku

 

a Poet For My Dears Love

Wahai Kekasihku…
biarkan cintaku berpatroli dihatimu

Kan ku selidiki setiap aktivitas rindumu
ku identifikasi semua bukti di hatimu

Wahai kekasih hatiku…
Jadikan aku Kepala Sentral Pelayanan cintamu
Kan ku Amankan kasih dan sayangmu
Di setiap sel hatiku 

Wahai bidadariku….
aku akan senantiasa menjadi pelindung,

pengayom dan pelayan cintamu
Kuharap kau 86 semua maksud hatiku

kan ku proses pengaduanmu secara transparan
dan bila berkas hati qt sudah P-21
kan kujadikan kau Bhayangkariku

Menjadi pendampingku kemanapun ku bertugas

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada April 13, 2011 in Aku